RANDOM....

AHOY!

Ternyata berat juga jadi anak stm. Apalagi jadi kaum terlemah di stm, ya itu gue beserta sekompok orang lemah lainnya. kurang lebih udah 4 semester gue jadi anak stm. 

Ya dibilang bangga ya gak terlalu sih. Karna dari awal, masuk stm bukan keinginan gue, melainkan ngikutin kemauan orang tua gue. Sedih emang kalo diceritain mah. Hadeeeeh.

Nah sekarang ini gue anak kelas 3 atau bisa dibilang paling senior di antara junior. Gue merasakan euforia UN udah bener-bener deket saat ini, padahal lewat semester 5 aja belum, hehehe. Entah apa yang harus gue siapin sekarang. Kayaknya gak ada deh. Paling persiapan mental yang katanya UN 2018 itu ada esainya, kampret sekali bukan. Entah bener apa engga.

Gue ngerasain banget lama kelamaan dunia pendidikan di Indonesia tuh semakin menyiksa pelajar. Dengan pelajaran yang begitu banyak, ditambah harus presentasi trus juga pr yang numpuk. Dan jam belajar yang terus bertambah. Ini nyiksa banget sih. Tapi positifnya ini melatih buat ke jenjang yang lebih tinggi biar gak kaget kalo dikasih tugas yang numpuk.

Dah lah jangan terlalu serius, tar baper. MUEHEHEHE..

Btw, tadi pagi, gue menjalankan kegiatan rutin setiap minggu. Yaituu sepedaan!. Ini hobi udah gue geluti sejak gue masih tk.

Yarabb saat itu ingus gue lagi banyak-banyaknya sampe-sampe gue mikirnya dulu darah gue jangan-jangan... itu inguss, anjrot. Duh jadi suuzon. Dan kata nyokap gue, dulu gue saat bernafas itu bisa membuat satu gelembung ingus yang bisa bertahan dalam satu abad. Hueeeek!.

Eh satu menit. Huehehe.

Waktu tk, gue pake sepeda roda empat. Ya sepeda roda empat, gue pake buat main. Kalo lagi bosen di kamar terus gue pake sepeda itu, buat ngelilingin kamar. Cukup gabut saat itu akhirnya gue pindah  ke ruang tamu. Setelah puas mengelilingi rumah yang gak lebih luas dari kontrakan 3×3. Akhirnya gue pindah ke tempat yang lebih layak buat sepedaan. Jalan raya misalnya.

Bertahap. Akhirnya gue lancar memainkan sepeda roda empat itu, dengan bisa berdiri sambil lepas tangan dua saat sepedanya gak jalan itu sebagai tolak ukur. Dan bokap gue pun peka terhadap perkembangan anaknya, alhasil dia memutuskan untuk melepas roda sebelah kanan dari empat roda yang ada. Daaaan yak! Sepeda roda tiga!.

Awalnya gue kesel. Lah ini ngapa bokap ngelepas-lepas roda sepeda gue?!!!, lagi enak-enak maen juga. Parah dah. Pengen nangis gue saat itu. Cukup sulit gaes, yang gak paham tentang ilmu gravitasi pasti dah gue yakin gak akan bisa main sepeda roda tiga. Belum naek aja gue udah jatoh. Eh ternyata kesandung batu. Hehehe. Kampret.

Setiap lagi jalan, badan harus miring-miring ke kiri biar gak jatoh ke kanan. Ini yang gue khawatirin kalo gue belok ke kanan. Masa gue harus niruin pembalap moto gp, lah iya waktu tk mana ngerti moto gp yaraaaabbb :((. Alhasil setiap belok kanan badan gue secara reflek nolak ke kiri. Dan beloknya ke kiri, trus gue nyusruk ke gorong-gorong. Hadeeeeh serba salah adek.

Setelah jatuh bangun ke gorong-gorong, lama kelamaan gue udah mulai terbiasa dengan tikungan ke kanan. Cuma butuh sedikit keseimbangan. Sebagai anak tk yang gak tau ilmu gravitasi gue bangga. 

Huehehehe..

Dan begitu juga bokap yang lagi-lagi peka sama perkembangan gue. Dan melepas roda sebelah kiri dari tiga roda yang ada. Jadilah sepeda sesungguhnyaaaa!. Lagi-lagi gue merasa bangga karena sepeda gue sama dengan teman-teman gue yang lain.

Huh segitu dulu lah, balik ke permasalahan utamanya.

Jadi, gue sepedaan bareng komunitas kecil yang berada dekat di daerah rumah gue. Karna gowes sendiri itu gak asik, butuh temen. Walopun itu komunitas baru yang anggotanya bisa diitung pake tangan. Tapi kekeluargaannya udah lumayan bagus. 

Cuman yak itu masalah memilih leader yang belum tuntas sampe sekarang. Jadi masih kacau, masih mikirin ego sendiri.
Ya gue sih berharap komunitas sepeda itu tetep ada dan gak bubar gara-gara gak ada leadernya. 

Apa harus make pemilu nih hah?!!

***

POSTINGAN MACAM APA INI?!!!. SAMPAH!!! LAKNAT!! PALUNG KEGARINGAN!!! NERAKA JAHANAM!!!...

Menunggu adalah koentji

Menunggu adalah kunci ~ Yogi satriani


Seminggu yang lalu, itu hari pertama kali gue masuk sekolah (lagi). Sebagai pelajar abnormal gue bangga, karna gaji harian gue berjalan lagi seperti biasa. Hehehe. yang lebih mengejutkan ternyata, gue bisa kangen juga sama anak stm yang kalo beli makan pasti bilang, "nyak sama aer nyak" alias airnya biar sepaket sama makan. 

Usaha ini selalu gagal, setiap ada salah satu siswa yang menyeludupkan tangannya diantara aqua, pasti langsung ketauan sama enyak, trus dia bilang, "Enak aja lu, beli!!" dengan logat jawanya yang medok abiss. Hahahaha. 

Belum lagi ada pendatang baru yang mau coba-coba uji mental di sini. Lumayan banyak juga, kira-kira tiga hari itu lapangan penuh terus. Dan semuanya BOTAK! Kecuali yang berambut. HUEHEHEHEHE! Akhirnya penderitaan gue udah dua kali terbayarkan. 

Gue membayangkan perjuangan gue waktu itu. Siang-siang, panass, gak boleh make topi, PALA BOTAAAKK!!, ibarat cilok pasti udah siap disajikan anget-anget bau matahari. Mueehehe. RASAKAN KISANAK!

Daan, yang tak di sangka-sangka lagi. Di stm gue, ada makhluk halus yang bernama wanita (lagi). Seperti taun lalu, taun ini ada 2 lagi pendatang baru wanita. Yhaa, lumayan lah walopun pertahun cuma dua orang, dari pada gak sama sekale. Ya kaan.

By the way, gue ini siswa kelas tiga stm. Otomatis, saat pertemuan pertama ini, seharian penuh diisi dengan ceramah dan motivasi dengan tema "Setelah lulus mau kemana?". 

Jam pertama, gurunya paling serius engga pernah bercanda. Mana suaranya pelan amat, emangnya lagi gosipin orang!. Kalo gue mad dog, gue bakal teriak "KAPAN KELARNYA WOOOY!! TURUNKAN BAPAK INI!!" Trus pas dia beneran diem. Gantian, gue yang kasih motivasi. biar cepet selesai. Muehehehe...

Begitupun jam ketiga dan seterusnya, full ceramah dan motivasi. Hadeeeh. Yang lebih kampret lagi, saat gue ngeliat di sekeliling gue, ternyata udah pada tidur semua, INI GUE DOANG YG DENGERIN DIA NGOMONG YA!?. 

Ada yang manggut-manggut, asoy banget kayak lagi dengerin musik rege. Itu kalo ada beksoundnya pasti bunyinya gini, "Njetjet njetjet dooon worry, UYEAAH!". Alhasil, yang ada dipikiran gue saat membayangkan kalo gue yang jadi guru pasti nangis dalem hati, "YA RABB NYARI DUIT GINI AMAT YAAA, ANAK STM BANGKEEE SEMUA EMANG!!!". Tapi ya mau gimana lagi. Ku turut beduka pak.

***

Alhasil saat mau pulang, gue terlihat kek anak berandalan baru selesai maen gaplek. Muka banyak ceplakan hasil gue yang sengaja ketiduran pas dengerin ceramah. Lemas, letih, lesuh. Hadeeh. Saat perjalanan pulang, Di saat itu juga, gue memikirkan kamar gue yang sunyiii, senyap, adem, nyaman. Beuuuh.. pengen buru-buru nyampe rumah gue waktu itu.

Beberapa menit kemudian, gue akhirnya sampe rumah, dalam keadaan sakaw kamar. Celingak-celinguk depan rumah, engga ada tanda-tanda kehidupan ya. Pintu juga rapet. Sepii amat ya, dalem hati gue pengen langsung aja gitu teriak, "KOK SEPI SIIIH?!". Tar dari belakang ada yang muncul pake beksoun "tetet tetet teroret tetet tetet teroret, teroret teroret!!" trus joget-joget dah. EMANG ACARA SAUR!.

Saat tangan gue meraih gagang pintu. Gue gerakan ke atas ke bawah dengan sedikit tekanan, sampe muncul bunyi "jeglek-jeglek". Gue kira bakal kebuka, ternyata.... GA BISA. Eeeehh oiya masih ke kunci broo. NGOBROL DONG!. Alhasil gue cari kuncinya. Setelah beberapa menit gue cari tuh kunci, gak ketemu sama sekali. Oke fix gue terkunci di depan rumah sendiri. Mau nangis aja gue ini ya rabb.

Akhirnya gue telepon bokap, belum kelar gue ngomong, "Hall...". Dengan sangat santai, bokap bilang "Iya gi kuncinya kebawa nih", pikiran gue langsung melayang-layang. "Ya trus gimana ini paaa!", "yaudah numpang rumah temen aja dulu", daan langsung ditutup. AAAAARRRGGGHHHT!!! KAMPREEET!!. Pengen gue bakar ni rumah, tapi kamar gue ikut kebakar yaaa. Hadeeeeeh.

Gue orangnya engga enakkan, masa tiba-tiba numpang gara-gara ke kunci. Malu abiss. Yaudah lah, akhirnya gue ngegembel di teras rumah, sempet ketiduran beberapa menit  yang bangunin ternyata isi perut gue sendiri yang udah mulai DWP-an sejak tadi. Alhasil, gue cari makanan, yaa seenggaknya murah meriah tapi kenyang.

Setelah perut terisi, gue balik ke rumah. Sakaw kamar lagi, pengen sesekali gue dobrak. Tapi apa lah, gak guna, yang ada tetangga denger kan gak enak. Terselip dipikiran gue adegan film-film yang di situ ada adegan ngerampok rumah warga, dia buka pintunya pake kawat doang. Kebetulan! Di samping rumah gue ada kawat bekas, gue ambil, gue bentuk supaya bisa masuk ke lubang kunci. Gue coba-coba, masukin keluarin. Gitu aja terus.

Daaann yaaa.. tetep gak ngaruh. Malah gue ngerasa kayak rampok beneran ini. Celingak-celinguk, ada orang lewat ngumpet. Pas sepi beraksi lagi. Capek juga, akhirnya gue putus asa. Lagi-lagi gue dapet pelajaran bahwa... "Hidup ini tak semudah di film". Dan gue berfikir lagi, ternyata kuncinya hanya satu. Yaitu.... kesuksesan. Lebih tepatnya kesuksesan dalam menunggu.

Huhuhuhu.... nunggu aja lah, tersiksa batin aing.

Puasanya anak stm

STM PENGGOYAH IMAN


Bulan puasa kali ini cukup membuat gue merasa lebih sadar lagi, betapa pentingnya beribadah di bulan ini. Terlebih lagi gue yang awalnya gak terlalu paham makna berpuasa sebenarnya, jadi sedikit lebih paham. Karna puasa gak melulu menahan rasa lapar dan haus doang. Melainkan harus bisa juga menahan hawa nafsu.

Menurut gue, nafsu yang paling susah ditahan itu cuma nafsu syahwat. Karna, gue itu anak yang baru bisa dibilang belum lama puber, hormonnya masih tinggi. Tapi sih, setau gue yang namanya cowok, mau abis puber kek, mau yang udah abang-abangan kek, mau bapa-bapa kek, mau kake-kake kek, kalo ada paha lewat mah pasti ngelirik walopun itu paha bencong.

Ujian menahan nafsu syahwat saat bulan puasa itu, paling banyak saat gue ada di sekolah. Gue gak bisa kasih alesan liat cewek-cewek cakep di kelas, karna gak ada cewek juga di kelas. Hmm... gurunya sih ada yang cewek, cakep pula lagi. Tapi masa iya nafsu sama guru sendiri. Kalaupun emang nafsu, tapi bukan itu alasan gue yang sebenarnya.

Melainkan karna hari itu, temen gue yang gak puasa karna beda agama tiba-tiba nonton film biru. Ya film biru alias bo*kep. Terdengar sangat tidak lazim memang kalo gue ngomongin film biru di bulan puasa ini. Tapi kan demi update. Lanjut deh. 

Dengan sangat santai dan terbuka dia nonton itu tanpa memperdulikan yang lagi puasa. Apa dia berfikir, "yailaaah anak stm, palingan sok-sokan puasa doang, abis pulang sekolah juga pada ke warkop". Itu imajinasi gue.

Tapi biar lebih jelasnya, kira-kira begini kejadiannya waktu itu.

Siang hari itu cukup terik, padahal kami harus tetap bertahan untuk konsisten puasa sampe sore. Kertas remedial yang masih kosong sudah ada di atas meja kami masing-masing. Serasa mau muntah, ketika harus tetap berfikir di saat perut terus meronta-ronta seperti yang terjadi di konser metalica. Ricuh.

Seiring waktu berjalan, beberapa remedial sukses membuat kepala gue diare berkepanjangan, jadi semakin lemas, gak bergairah, kayak gak makan 2 tahun. Tapi di sisi lain remedial itu akhirnya berhasil gue lewati, gue juga gak mikir banyak yang penting gue udah usaha memperbaiki nilai.

Sampai pada waktu di jam-jam terakhir. Ada sela-sela jam yang kosong tanpa ada guru yang mendampingi. Alhasil, tanpa ba-bi-bu, gue dan teman-teman gue merayakan kegabutan kita di jam kosong ini. Ada yang nge-game, ada yang dengerin solawat, ada yang dengerin musik, ada yang maen sosmed, ada yang bobol atm, ada juga yang perang sarung. Eh.

Dari sekian banyak temen gue yang memainkan gadgetnya, mata gue tertuju pada kedua orang di samping gue. Terlihat dari hpnya yang miring, headset yang terpasang di telinganya, dan juga tatapan mesum kedua temen gue itu. Karna gue penasaran, gue intip sedikit demi sedikit. Dan yak, ternyata mereka lagi nonton.

Jeng... jeng... jeeeng....

"Wah, Nonton bokep luh!!" Teriakan gue tanpa terelakkan, karna penasaran.

Tanpa respon apa-apa mereka makin asik dengan tontonannya, karna kupinya terlindungi headset. 

Sial!.

"IKUTAN DOOONG!!" Lanjut teriakan gue karna semakin penasaran.

Di saat gue asik nonton. Eh astagfirullah. Gak sampe asik juga sih, gue liat dikit doang, langsung keinget gue lagi puasa, ya rabb iman ku tipis sekali.

Mendengar teriakan gue sebelumnya, temen gue yang lain dengar. Alhasil, mereka satu-persatu melepas aktivitasnya masing-masing. Dan... ikutan nimbrung. Banyak juga yang nimbrung, sampe-sampe membentuk bundaran.... HI. Saking banyak partisipannya.

Sohib sebangku gue sih gak suka yang begituan, iya gak suka. Dia sempet ceramahin gue juga. Ya gue sih percaya, tapi..

Gue: "eh, lu kaga ikut nimbrung noh, pada nonton bokep".

Temen gue ini, sebut saja mawar, (eh kan temen gue cowok) yaudah sebut aja Sutrisno.

Sutrisno: "ih ogah ah, lagi puasa gua, percuma puasa, kalo nonton gituan"
Gue: " yakin lu?"
Sutrisno: "Eh tapi yang main cewek mana??"
Gue: "cewek jepang"


Tanpa berfikir panjang, gue dilangkahin gitu aja, dan dia.... ikut nimbrung.

SOK-SOKAN NOLAK, BANGKE!

Dan mendekati waktu pulang, satu persatu temen gue meninggalkan tontonan penggoyah iman itu. Dan kembali ke tempat duduknya masing-masing. Saat itu juga, gurunya pun balik ke kelas tanpa ada yang tau. Sampe-sampe temen gue yang nyetel juga kelagepan alias kaget kayak ngeliat mantan yang udah dapet pacar baru. Tanpa basa-basi, hp dan headsetnya dirapihin terus dimasukin ke dalam tasnya.

***

Ps : Kalo lo ngeliat segerombolan laki-laki dewasa yang lagi ngumpul, ngerubungin satu orang  yang megang hp miring, sambil make headset. Itu patut di curigai. 

Hewan penyedot tinja

Nyamuk oh nyamuk ~ Yogi satria


Entah kenapa saat masuk bulan puasa gini, para nyamuk makin banyak yang beroperasi di rumah gue. Malahan gue berfikiran, ini rumah apa kebon sih, banyak amat nyamuk ya rabb. Anehnya, bulan-bulan lalu biasa aja. Dan buat gue, ini sebuah ancaman terbesar abad ini.

Semenjak mereka makin banyak, dan semakin sadis, gue jadi kena batunya. Gue jadi susah tidur, yang rencananya sahur bangun lebih awal, eh karna nyamuk, gue sahur 10 menit sebelum pluit tanda berakhirnya pertandingan imsak. Hadeeeh. Hampir aja gak kelewatan.

Nyamuk kampreet!!

Setiap malem, kuping gue keganggu banget, gue ngerasa kek ada sirkuit sentul yang nempel deket kuping gue. Itu juga gak ada jedanya, hampir semenit sekali ada balapan deket kuping gue. Keknya harus ada patroli khusus nih di kuping gue. Biar pada kena razia.

Pas merem bentar, "ngiiiiingg... ngiiiiinnggg", terus melek, ngipas-ngipas kuping, udah agak ilang tuh suaranya. Gue merem lagi. Eeeeeh balapan lagiii. Gue sampe ngulangin itu beberapa kali dan gak jarang tangan gue nge-gampar pala gue sendiri gara-gara keseringan ngipas.

Bangun-bangun sengklek otak gue, kebanyakan digampar.

Bhangkay!!!

Di rumah, yang paling sering kena sedot nyamuk itu bokap gue. Soalnya dia paling sering ngeluh kalo kena sedot nyamuk. Nih, ibaratkan gue cuma make autan cuma sekali. Nah bokap gue berkali-kali sampe muara ke laut. Gue pernah tanya ke bokap kenapa dia paling sering kena sedot nyamuk. Dia cuma jawab simple, "darah bapak kan manis". Ini yang masih gue bingungin sampe sekarang.

Gue bingungnya, kalo darahnya manis. bokap gue kok kaga disemutin ya??. Terus, setau gue, macem-macem darah itu, paling darah kotor, darah muda, darah tinggi, sama darah suci, itu doang huahahaha... dan gue baru tau, ternyata ada darah manis, keknya ada hubungannya nih sama gula darah. Eh tapi gula darahkan penyakit ya, mana ada penyakit yang manis. HAHAHAHA....

Kalo udah gini, gue jadi pengen saranin bokap gue biar bikin ini :


Gua jamin, pasti nyamuk ogah nyedot garam cair.

Alig... alig...

Berarti terbukti sih, kalo nyamuk sekarang tuh gak ada bersyukurnya, maunya yang manis-manis mulu, dikasih cewek hijab juga doyan kali. Eh tapi gue sih positif thinking aja ya, mungkin karna ini bulan puasa jadi para nyamuk selalu berbuka dengan yang manis, gitu. 

Alhasil, karna nyamuk ini, bokap gue jadi hobi ngoleksi berbagai macam-macam obat manyuk, eh nyamuk. Dari mulai yang oles, semprot, bakar, goreng sampe yang rebus juga ada. Dan karna begitu banyak obat nyamuk yang dipake, akhirnya nyamuk-nyamuk yang mati karna kebanyakan nyedot. Bisa sehat dan pulih kembali.

Kan obat nyamuk brooo...

kalo gue bisa bahasa nyamuk, mungkin gue akan protes trus demo sama pimpinan persatuan nyamuk seluruh Indonesia. Kenapa sih nyamuk nyedotnya darah?!! Hah!!. Gue saranin, sedot yang bermanfaat bro, kek sedot lemak, ato engga sedot tinja, kan bisa tuh. Sekaligus bantuin manusia, ato engga gantian sama manusia penyedot tinja jadi penyedot darah gitu. 

Jadi kan keren gitu, di tiang listrik jadi fresh gitu bacaannya. "HUBUNGI NYAMUK PENYEDOT TINJA, TINJANYA TINJA KONOHA". Gue jabanin bakalan laku tuh kang sedot.

Tapi biar kek gitu juga, jadi nyamuk kesian banget ya. Yang lain punya pacar, dia cuma jadi nyamuk. Mo jalan kemana-mana kaga ada yang nemenin. Eh terpaksa jadi nyamuk di hubungan orang. Huahahahaha.... 

***
Bahas nyamuk emang gak ada abisnya kek bahas mantan. Mending segini dulu aja, siapa tau kangen lagi ya kaaan...

Gak sengaja inget, eh telurnya pecah


Setahun jadi pelajar ngenes ~ Yogi satria


Hingga tiba saatnya gue harus update juga. Huhuhu.. udah lumayan lama gua gak nulis jejak-jejak kehidupan yang gak penting ini. (sok puitis luh!). Maklum, yang namanya usaha pasti gak selalu mulus, pasti ada terjalnya. Begitu pun juga gue, gak melulu lancar nulisnya, kadang juga bosen, kadang gak niat, kadang-kadang juga kadang. Hehehe.

Dan karna itu, gue melewatkan momen yang sayang banget gue lewatin. Yaitu, blog gue udah masuk setahun, YEAAAH!. Haduh gue jadi merasa bersalah nih sama blog ini, tapi cuma kelewat dua hari sih, gue juga baru inget. Hehehe. Tapi gak apa-apalah yang penting tetep inget. Kecuali ultah mantan, itu lupain aja huahahaha...

Gue berasa hidup tuh singkat banget, (sesingkat gebetan ngebales chat gue) perasaan waktu itu gue masih searching tentang gimana cara bikin blog, trus cari-cari info gimana cara ngubah template diblog, gitu. Tapi sekarang blog gue udah setahun, dan gue gak ngerasain kemajuan apa-apa diblog gue ini huahaha.. yang ada malah kemunduran.

Kalo udah begini, keknya gue mau mengingat lagi masa-masa awal gue bergelut dengan dunia perblogeran di Indonesia. Langsung aja deh.

***

Awal-awal gue ngeblog itu...... karna terinspirasi. Dan awalnya gue juga sebagai pembaca rutin waktu itu, alhasil gue juga jadi punya hasrat kepengen nulis bahkan pengen jadi penulis. Jujur, sampe saat ini, gue masih bermimpi tulisan gue dicetak-cetak sampe banyak, terus dipajang bareng buku best seller lainnya, haduh. Tapi mimpi itu cuma mimpi yang gue nya aja masih gak percaya bakalan terwujud. (Posting aja males-malesan, penulis gundul mu!).

Akhirnya gue bikin blog waktu itu. bermodalkan kuota malem yang cekak, gue nekat bikin blog. Gue sercing beberapa yang agak asing ditelinga gue, tapi malam itu terganggu karna terselip beberapa gambar mesum direntetan foto blog-blog yang udah terkenal. Akhirnya gue ga jadi bikin blog Untung iman gue kuat, bangkai!. Dan alhasil, blog itu jadi malam itu juga, walopun acak-acakan ya, Hehehe.

Sengaja gak gue skrinsut, malu-maluin sumpah dah huahahaha... maklum newbie.

Dan besoknya, entah kenapa gue selalu terbayang-bayang blog itu. Gue mikir, trus kalo udh punya blog mau nyeritain apaan ya?. Kehidupan gue gini-gini aja. Ga asik. Tapi sih akhirnya gue nemu pikiran aneh yang bisa jadi inspirasi sampe sekarang. Ya seperti yang kalian lihat, gue jadi menceritakan semua kengenesan yang terjadi di kehidupan.. tetangga. Eh kehidupan gue.

Karna pemikiran aneh itu gue jadi berfikir, kira-kira postingan gue ada yang baca gak ya? Berfaedah, engga. Sampah, iya. Isinya bakal curhatan semua hahahaha...., tapi karna keyakinan gue waktu itu gue sih tetap pengen konsiten aja. Dan akhirnya sekarang.... tetep gak ada yang baca. Kecuali dipaksa. Huh.

Postingan awal gue, yang pasti perkenalan dulu. Walopun gak ada yang peduli. Sedih ya. Tapi gue tetep posting, karna sebuah totalitasss!. Aslinya cuma buat pencitraan kok gaes

Lanjut dipostingan kedua, gue ngasih tantangan ke diri gue sendiri (ya rabb ketauan jomblonya) dengan membuat sebuah serial blog. Ide bodoh ini gue dapet dari salah satu web, yang katanya kalo pengen tulisan kita berkembang, kasih tantangan yang membuat tulisan kita terus terasah jadi lebih baik lagi, dan lebih giat lagi. Contohnya dengan membuat serial blog, dengan itu kalian terpacu buat nulis lebih giat dan lebih baik lagi, kira-kira begitu.

 Alig.. alig...

Karna kebetulan gue masih newbie, tulisan gue pun masih abstrak kek telor ceplok gagal produksi.(tapi ampe sekarang juga si, hehehe..) gue pun memberanikan diri bikin serial blog. Nah kebetulan juga karna gue lagi UKK alias Ujian Kenaikan Kelas, yaudah deh gue bikin itu dengan tema UKK. Selama enam hari gue terpacu buat bikin postingan tentang apa yang gue alami selama UKK hari itu. Cukup. Cukup bikin pala gue meriang muntah-muntah masuk angin.



Kalo yang mau liat salah satu karya amatir gue saat itu, nih : SERIAL BLOG : 6 Hari Mencekam Versi Pelajar Ngenes, gue saranin bacanya bawa plastik. Siapa tau mau muntah, gue sih udah duluan. Huahahaha...

Tapi tindakan nekat itu membuahkan hasil yang... biasa ajaaaa. Cuma bisa bikin gue nambah postingan doang karna tujuan utama gue itu sih HUAHAHAHA......

Dan ngomongin blog, gue ngerasa blog gue masih cupu banget ya, kek orangnya. Posting jarang, pengunjung gak ada, umur baru setaun. Ibarat bayi nih, blog gue palingan baru bisa belajar jalan, belajar ngomong, belajar bikin bom. Pokoknya segala sesuatu hal tentang blog yang pasti gue baru belajar.

Jadi, kalo selama setahun ini blog gue banyak kekurangan, mohon dimaklumi gaes. Kalo bisa sih kalo ada yang salah, misal dari segi penulisan yang berbelit-belit kek mo bikin sim. Itu tegor gue aja, Namanya juga baru belajar dan lagi belajar. Hehehe.

Intinya gue gak sengaja inget, eh telurnya pecah.

Alig.. alig...

***

Btw, ini gue update pas bulan ramadhan 2017 ya. Yaudah lah, gue sekalian ngucapin, selamat menjalankan ibadah puasa bagi yang menjalankan. Semoga puasanya lancar jaya, hehe. Buat jomblo, jarang-jarangkan ada yang ngucapin buat lo huahahaha.... (ssst, ini biar keliatan gue engga jomblo aja).

Penyusupan lewat aplikasi


RIP BBM

Akhir-akhir ini di bbm banyak banget akun-akun aneh yang tiba-tiba invite gue. Padahal kenal juga engga. Dan kejadian ini selalu sukses bikin gue kesel. Tapi untungnya gak bikin gue sampe banting hp.

Gue rasa kejadian ini bermula saat gue perbarui aplikasi bbm itu. Padahal, gue itu orang yang paling males perbarui aplikasi. Tapi keknya bukan karna males sih, lebih kepingin irit kuota kali ya. Huahaha.. Palingan, aplikasi tertentu aja yang gue perbarui, maklumlah. 

Ya termasuk bbm ini. Gue perbarui itu karna terpaksa, setelah hp gue harus direset ke setelan pabrik. Alhasil, harus download lagi versi updatenya. Dan beginilah jadinya, bbm yang sekarang jadi aneh gini, padahal dulu gak gini.

Invitan pertama muncul saat gue lagi rebahan setelah sepulang dari sekolah. Waktu itu, gue lagi capek-capeknya, karna hari itu lebih banyak prakteknya ketimbang belajarnya. Tau lah ya, anak stm kalo praktek bongkar-bongkar, kayak iwan fals. Jadi capeknya berasa banget.

Setelah nyampe rumah langsung rebahan, dan tiba-tiba di kantong celana sebelah kanan kok ada yang gatel-gatel gitu ya, eh ternyata hp gue geter. Alhasil gue ambil hp gue, dan ada notip dari bbm. Pas gue buka, muncul ini.


Setelah liat itu, gue agak bingung. Ini siapa ya.. perasaan temen stm gue gak ada yang namanya dewi dah. Jadi ini dewi siapa?, dewi... persik, dewi... manusia ikan, dewi... serigala, apa dewi... 19.  Haduh pikiran gue jadi kacau gini ya allah. 

Akhirnya, karna penasaran, gue langsung aja accept invitan itu. Pas malemnya, gue merasakan ada keanehan. Kok hp gue geter mulu, padahal udah disilent. Ternyata adek gue ngubah mode silent jadi mode geter, akhirnya gue cek, dan ternyata semua notifikasi itu, berasal dari dewi yang gue acc bbmnya barusan. 

Entah kenapa isinya ini tentang ajakan mesum semua ya allah. Walaupun naluri ini kepengen, tapi gue berusaha menghindari itu semua dengan nge-delete kontak si dewi itu. Dan gue yakin, dewi yang di maksud itu, Dewi... persik.

Payah sekali.

Nah invitan kedua, gue lumayan kaget, karna ini sesuatu yang gak diduga-duga. Kalo kalian jadi gue, pasti ngerasain perasaan yang sama kayak gue gini. Dan invitan kedua ini muncul, saat gue selesai mandi. Kira-kira saat gue lagi andukan, yang gak sengaja liat hp gue layarnya tiba-tiba nyala.

Karna penasaran, gue langsung aja deh ngecek. Dan muncul ini.


Udah si Dewi, eh muncul lagi, INI OM-OM DARI MANA YA ALLAH?!!!. Miris banget, masa temen chat gue om-om. Haduh. Trus bokap gue juga namanya bukan Wadiono. Apa jangan-jangan itu bapaknya dewi?? TIDAAAAAAAK!!. Ini gue khawatir, kalo gue acc ni akun, bakalan ngajak mesum juga. Anaknya aja begitu, apalagi bokapnya. Haduh.

(tapi ini gue sotoy amat, kalo si wadiono itu bokapnya dewi. hehehe. bodo amat lah) 

Biar gak terjadi fitnah, gue dc aja deh ni akun. Dari pada ngajak mesum(lagi). Tapi karna kejadian ini, gue jadi terharu, karna bisa mempertemukan ayah dan.... mainannya anaknya.

Tapi kekejaman dunia internet itu, gak berakhir sampai di sini. masi ada invitan ketiga yang bikin gue tercengang selama satu menit. Dan mungkin, itu jadi peristiwa tercengang pertama gue di taun 2017, YEAHH!.

Invitan itu muncul saat malam minggu. Hp gue bergetar lagi, dan gue berhasil menebak kalo itu notip bbm, dan langsung gue cek, trus muncul ini.



Ini sedih sih, malem minggu gue dihabiskan dengan berpikir flesbek, tentang dosa-dosa yang gue perbuat selama ini. "SALAH SAYA APAAA?!!" dan "INI SIAPA LAGIIII?!!". Terpaksa, gue nobatkan ini jadi akun paling misterius taun 2017. 

Tapi gue punya panggilan khusus, yang bener-bener khusus buat orang ini. Yaituuuu .. (Kalo gak keliatan, bisa di zoom kok gaes).

Dan yang terakhir, ini muncul langsung dobel gini.



Gue juga gak tau dalam rangka apa mereka nginvite bareng gitu. Lagian siapa yang mao beli karpeeet?!!. Rasanya pengen langsung memaki. Tapi ga ada pelampiasan. Hhhhhhh.

Kira-kira itulah beberapa akun-akun aneh yang tau-tau nginvite gue. Cukup absurd memang, gue juga bingung kenapa begini. Dan sebenarnya, masih banyak lagi akun aneh yang invite gue. Tapi, ini beberapa yang bikin gue emosi langsung.

Alhasil, karna kejadian ini, gue memutuskan untuk menguninstall aplikasi bbm itu, untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan seperti, membanting hp misalnya.

***

Okelah, mungkin segini dulu ya, bingung juga mau bahas apalagi. Hehehe. Dan akhir-akhir ini juga mood ngeblog gue berubah-ubah, kadang menggebu-gebu, kadang males. Jadi ya begini deh jarang update terus. sorry gaes.

Sabun yang katanya dicolek

Ngomongin sabun


Sejak gue sering melihat adek gue disuruh beli sabun yang katanya sabun colek. Di saat itu juga gue betul-betul penasaran sama sabun yang satu ini. Entah kenapa sabun colek ini punya daya tarik tersendiri ketimbang sabun-sabun lain. Makanya sampe sekarang masih banyak peminatnya termasuk gue sendiri.

Dan ngomongin masalah sabun colek, gue jadi inget kejadian waktu pertama kali gue beli sabun colek. Kejadiannya itu saat gue masih duduk di kelas 3 SD. Gue lagi polos-polosnya. Nyebrang aja nunggu sepi.

Saat itu, gue lagi asik-asiknya menikmati hangatnya air hangat di tengah dinginnya cuaca saat hujan. Trus tiba-tiba pintu kamar mandi gue diketok-ketok. Dan saat itu juga nyokap gue teriak-teriak.

"Giiii! tar abis mandi beli sabun colek yaaa"

Teriakan ini yang bikin gue kaget dan menjatuhkan sabun ke closet. TIDAAAAAAKK!!. Ini mungkin peristiwa terpedih ketimbang ujung jari kaki yang kepentok meja. Dari pada baper, gue langsung aja jawab perintah nyokap gue.

"iyaa maaaa"

Sambil mikir, "INI GIMANA NGAMBILNYA YA ALLAH". Dah lah, dari pada gak keambil, terpaksa deh. Gue mulai mengambil ancang-ancang dengan memejamkan mata. daaan..

SHUUUT... dengan cepat tangan gue masuk ke dalam lubang closet tanpa memikirkan ada apa di dalam sana. Problem yang terjadi saat nangkep sabun, setelah ketangkep, eh lepas, ketangkep lagi, eh lepas lagi, BANGKEEE!, ini sabun apa belut woy!!

Beberapa menit kemudian akhirnya ke tangkep tuh sabun, dan gue melanjutkan mandi. Dan setelah selesai mandi, gue langsung andukan, trus make baju dan langsung nanya nyokap gue lagi. Takut salah. 

"mah, sabun coleknya warna apaan?" ini agak sotoy sih gue, mungkin sabun colek ini juga warna warni kayak sabun batangan, jadi gue nanya itu dulu. 

"terserah, warna apa aja boleh" HUH.. aman, brarti dugaan gue waktu itu bener, warnanya gak cuma satu.

Dan pergilah gue warung yang gak jauh dari rumah gue. Setelah menempuh 30 detik perjalanan, akhirnya gue sampai di warung tujuan gue, lalu gue disambut mamang-mamang yang ternyata dia orang batak. Jadi gue manggilnya uda. Gak pake h. Karna panggilan itu udah sering gue denger ketika nyokap belanja di sana. Cukup songong gue waktu itu.

"Da, beli sabun colek dong"
" yang warna apa dek"
"apa aja da"
"oh bentar"

"nih dek"

Gue langsung terdiam ketika dikasih sabun ini.



Seketika gue berpikir keras, "Ini sabun colek yang mana ya allah".

"Bukan sabun ini da, tapi sabun colek" gue kembali sotoy, dengan mengira kalo sabun ini bukan sabun colek, tapi sabun ekonomi.

"ya ini sabun colek, emang yang mana lagi?, yang lain? yaudah bentar" uda agak kesal jawabnya. Dan beberapa menit kemudian gue dikasih yang ini.



"lah kok ini, yang sabun coleknya gak ada? saya disuruhnya beli sabun colek" gue masih menganggap itu bukan sabun colek, tapi sabun WINGS.

"DEK INI TUH SABUN COLEK!!, CUMA BEDA MEREK!"
"o..oo gitu ya da, yaudah deh ini aja"

Gue kaget dia malah ngebentak gue ahahaha... payah banget gue waktu itu. Dan saat perjalanan pulang, gue terus memikirkan kenapa sabun ini dinamain sabun colek? KENAPAA?!!, padahal namanya sabun krim. Kira-kira begitu ceritanya.

**

Berdasarkan pengalaman gue, gue pernah pake sabun krim ini tanpa dicolek, tapi dipencet. Ya alhasil sabunnya keluar dan gak perlu dicolek-colek lagi. Tapi gue masih membayangkan kalo sabun ini emang khusus untuk dicolek. Jadi saat bungkusnya dibuka, trus kita colek biar sabunnya keluar. INI JADI ANEH KAN?!!.

Dan menurut gue, sabun ini juga mengajarkan kita perbuatan yang gak baik. Baru pertama kali liat aja udah main colak-colek, apalagi udah kenal. Parah gaes.

Ada kejadian lainnya yang gue gak habis pikir kenapa bisa begitu. Waktu itu gue pergi ke tempat steam motor yang gak jauh dari rumah gue. Di sana tempat gue cuci motor gue kalo lagi males cuci motor di rumah.

Dan setelah gue perhatiin detailnya, ternyata selama ini, sabun yang mereka pake buat cuci motor gue itu, tidak lain dan tidak bukan, yaitu sabun colek. SIAL.

Sempet kesel gue, apa dia kaga ngeliat itu motor segede gitu, masa motor gue di samain sama piring. Tega kau bang!. Trus setau gue kalo motor dicuci pake sabun colek itu bakalan merusak cat motor itu sendiri, karna sifatnya yang panas kayak deterjen juga. Tapi gue gak bisa apa-apa, dan terpaksa membiarkan itu semua terjadi.


BHANGKAI!!

**

Anyway, cuaca hari ini lagi labil, tar panas tar hujan, gitu aja terus. Padahal rencana gue buat lari pagi udah dari semalem. Eh paginya malah begini. Jadi tertahan di rumah(lagi). Dan lagi-lagi weekend yang produktif sekali.


Sumber gambar :


http://www.supermetroemall.com/Economic-Cream-Soap-White-EP-500-K-260%20gr
https://id.honestbee.com/id/stores/transmart-carrefour/products/964834